Moga sepanjang pengembaraan, rohani mewangi..

Tuesday, March 5, 2013

Travelog Turki#6: Merentas benua Asia



28 Jun 2011…
            Satu minggu adalah masa persiapan yang harus dilakukan sebelum melaksanakan penerbangan. Merentasi beberapa benua ke bumi Turki. Dalam tempoh itu, sahabat aku masih lagi mengaji di sebuah pondok di bumi Kelantan. Kami dalam agenda bantu-membantu dalam mengoptimumkan kewangan dan masa. Sedikit menggesatindakanku agar boleh menerobos awan biru walaupun sekadar memenuhi tuntutan tiket penerbangan sehala terlebih dahulu.
            Aku yakin bahawa kami akan terbang jua.Keputusan telah diambil, peluang pun telah dibentangkan. Tinggal aku yang harus mengusahakan sesuatu. Walaupun belum dijanjikan dengan tiket penerbangan kerana kewangan yang hampir mencukupi, aku sudah bertolak ke Kuala Lumpur pada kurang 24 jam waktu penerbangan yang dicitakan. Tika itu, sahabat aku, Kak Ummu baru sahaja menjejakkan kaki ke rumah setelah 2 minggu berpengajian di pondok. Dalam perjalanan bas meuju ke Kuala Lumpur, perbincangan masih berlangsung dari jarak jauh. Keyakinan sama-sama dibina. Lalu dia juga mengambil langkah yang sama, setelah sebentar sahaja berada dipangkuan keluarga.
            Harga tiket Turkish Airline melambung berlipat kali ganda.Penerbangan MAS pula, hampir sekali dipenuhi tempahan. Alhamdulillah, berjaya membeli tiket dari penerbangan MAS. Aku terus ke stesen ERL Putrajaya, tiket penerbangan bertukar tangan. Terima kasih, cik Farah Wahidah. Dia yang berkediaman di Putrajaya, membantu menguruskan tiket penerbangan kami pada hari itu juga. Kelegaan mengambil ruang, buat kami senyum sepanjang misi.
            Tiada barisan, hanya kami. Lewat check in sebenarnya. Tiba di kaunter, kami disergah oleh kakitangan kaunter. Debar makin bergelodak. Gayanya seperti melarang penerbangan kami. Sudah lewat. Kelat terpalit. Kami tidak boleh terbang dengan tiket sehala. Mana mungkin aku tahu, kerana tidak cuba ambil tahu. Redah melulu dengan yakin. Ini kali pertama menguruskan penerbangan sendiri. Baru kami tahu, perlu ada sebab untuk penerbangan sehala.
            Alhamdulillah senyuman terukir pada wajahnya, katanya kami perlu membuat tempahan tiket pulang ke Malaysia sebelum terbang kerana tidak membeli tiket 2 hala atas tujuan keselamatan. Berlari kami menurut arahan kakitangan, menghala ke pejabat tempahan tiket MAS. Salinan dari laman sesawang Duta Turki dihulurkan. Sedikit bual bicara berlaku. Urusan dilanjutkan dan lampiran berkaitan tiket bertukar tangan. Urusan bagasi juga selesai seterusnya. Senyap. Sahabatku senyum, senyuman melebar. AllahuAkbar, urusan di Malaysia selesai.
            Alhamdulillah, tepat jam 12.00 pagi, 29 Jun 2011 bertolaklah kami ke bumi Sultan Muhammad Al-Fateh, Turki. SubhanAllah, hari yang sangat indah. Sehari suntuk berkeringat pasti meletihkan minda dan fizikal kami, namun nikmat Allah yang besar ini sungguh mengujakan kami. Tenaga mula dicas semula, dengan senyuman dan kesyukuran.

Merindui roh KLIA, ianya berbeza dari tempat lain, titik pertama kembara bermula lagi”
(Mafi Qalbi)

0 diskusi:

Post a Comment

Pengembara

Minum Kopi

Powered by Blogger.