Moga sepanjang pengembaraan, rohani mewangi..

Wednesday, March 6, 2013

Travelog Turki#7: Langkah pertama di bumi sebaik-baik raja



29 Jun 2011…
Pendaratan oleh kapal terbang Malaysia Airlinesberlaku dengan selamat di Atatürk Havalimani (Ataturk Airport). Alhamdulillah ya Rabbi.Pandangan masih dalam lontaran ke luar tingkap, masih dalam mimpi. Sepertinya aku tidak sabar keluar dari perut Boeing MH 030seawal pagi 30 Jun itu. Perjalanan memakan masa lebih dari 10 jam.Aku di Benua Eropah, benarkah?
Lutfi Ilahi”, kata Kak Ummu.
Kerna kasih sayang Tuhan, kami hadir bertandang ke bumi Turki, bumi antara dua benua. SubhanAllah. Kami beratur, melepasi pintu Imergression. Di Attarturk Airport ini, tidak ada perbezaan pintu Imergression. Bercampur dengan warga asing juga. Sepertinya, negara itu meraikan semua tetamu sama rata dengan rakyatnya sendiri. Perjalanan diteruskan, menuju ke bahagian tengah Istanbul menaiki Metro. Lebih kurang setengah jam lamanya.
Kak Ummu senyum panjang melihat telatahku yang asyik menggarap semua perkara. Menikmati permandangan-permandangan indah dari cermin Metro. Dia pernah hadir ke sinipada setahun yang lalu, 2010. Lawatan di bawah tajaan kedutaan Turki juga. Adanya dia disisiku buat aku menjadi lebih tegar menghadapi masa-masa mendatang.Teman sepanjang permusafiran, terima kasih ya Tuhan.  Bertukar Metro dengan Tramvay di stesen Zeytinburnu. Masih tak lekang mata memandang sisi Istanbul dan rakyatnya.
Kami berlangsung ke Taksim. Kota letaknya bakal kuliah pembelajaran bahasa Turkiku. Dua bagasi diusung ke sana ke mari dalam pencarian mana letaknya kuliahku. Daya dihujung kemampuan, digagahi juga. Dek kerana ramai yang tidak mengetahui alamat yang disuakan, kami berkeputusan untuk meletakkan bagasi-bagasi kami di asramaku, Erdinekapı. Semangat masih tak mahu mengalah. Rehat sebentar. Makan simit dan mentega. Simit itu, makanan pertama kami beli di Turki, ada seorang penjaja di hadapan asrama menjualnya. Dan mentega itu, dari bungkusan kecil MAS Airline. Kami menapak semula di kota Taksim. Lebih tangkas geraknya tanpa bagasi. Alhamdulillah kami bertemu, seorang lelaki yang mengetahui duduknya TÖMER itu di mana.
Sudah aku ketahui, mudah bagiku untuk hadir ke kelas pada hari pertama nanti. Kini urusan sahabatku pula. Kami membawa perbincangan kepada pihak atasan. Kami bertemu mudur (pengetua) bagi urusan penukaran tempat kuliah Kak Ummu ke bumi Istanbul.
”...kamu perlu merujuk kementerian bagi tujuan itu. Pada pendapat saya, saya suka kamu berdua berpisah, supaya kamu tidak cenderung bercakap bahasa ibunda kamu, jadi pembelajaran bahasa Turki lebih efektif. Saya melihat kepada pengalaman beberapa pelajar yang lalu…”. Kami akur.


Seven Rules to a better Life:  Never hate, Live simply, Expect a little, Give a lot, Always smile, Live with love and Be with God.”
( Brother Saeed Muhamed )

0 diskusi:

Post a Comment

Pengembara

Minum Kopi

Powered by Blogger.